Scroller's Quote

"its ME... and only ME... coz the rest is HISTORY..." -peace-

Sabtu, 1 November 2008

Seorang Gadis BISU Di Kampung-ku ...


Pulang ke kampung baru-baru ini telah menyingkap hampir keseluruhan kenangan hidup sejak lebih sedekad yang lalu... Ada kenangan manis, ada kenangan pahit, ada yang suka, dan ada yang duka...

Pandangan serta rasa hormat di kalangan jiran sekampung juga jelas perubahannya. Rumah-rumah bertambah, yang dulu kosong sekarang berisi, dulu penduduk sedikit, sekarang hampir tak muat, dan macam-macam lagi... JANJI saya, andai kiranya saya beroleh kesempatan pada masa-masa terdekat ini, akan saya ceritakan semuanya...

Cuma yang kali ini mungkin agak menarik buat tatapan semua...

Boleh dijadikan iktibar, boleh dijadikan panduan keinsafan, hatta sekadar dijadikan satu pembacaan juga boleh...

Saya mengenalinya sekitar tahun 1998, ketika masih di sekolah menengah. Jiran sekampung, lebih tua dua tahun berbanding saya, sedangkan saya hanya seangkatan dengan adiknya.

Datang daripada keturunan Bugis (part Andrekan ataupun Bonei, kurang pasti), agak berada jika dilihat dari segi perwatakan serta bentuk rumah mereka. Adiknya yang seangkatan dengan saya itu namanya Sunarti. Namanya saya hampir tak pasti...

Namun, saya kenal dia, dan jika anda berpeluang bertanya kepadanya tentang saya, sudah pasti jawapannya, dia kenal saya. Asal saja berselisih, pasti senyum akan berbalas senyum (senyum yang ikhlas, tanpa tersirat sebarang maksud lain!).

Sejak 10 tahun yang lalu, sudah terlalu ramai rakan serta sahabat yang cuba 'test market' dengannya, termasuk saya sendiri (sejujurnya saya mengaku di sini), ramai pula yang berkirim salam tanpa jemu (hm, yang ni saya tak termasuk sekali), ada yang menggunakan pelbagai cara untuk mendekatinya, cara baik, cara kurang sesuai, cara MONYET (pun saya tak terlibat!), dan bermacam-macam jenis cara lagi...

Namun semuanya tak kena! Paling untung pun, hanya dapat berbual dengannya (melalui cara yang sesuai dengannya), itupun mereka itu akhirnya akan 'give up' dan hilang ditelan masa pula...

Dia adalah seorang gadis yang cukup elok rupanya, sempurna tubuh badannya, cantik parasnya, manis senyumannya, menggetarkan jiwa jugak la... NAMUN satu itu kekurangannya...

Baru-baru ini sewaktu pulang ke kampung, saya terserempak dengannya. Seraya dia kelihatan agak terkejut kerana mungkin kiranya dia sudah agak lama tidak melihat saya di sana, dan mungkin juga melalui penceritaan rakan-rakan sekampung telah mengkhabarkan bahawa saya sudah tidak lagi menetap di sana, ntah yang mana satu, yang pastinya, memang dia agak terkejut...

Selepas beberapa saat barulah dia tersenyum tanpa sebarang kata-kata...seperti biasa...

Dan perbualan berikut pun berlaku :-

Sebelum bercakap, saya terlebih dahulu memastikan yang matanya betul-betul tertumpu ke bibir saya, selepas itu barulah saya memulakan perbualan...

Tanpa mengeluarkan suara saya bertanya, dengan menyebut satu persatu perkataan, "A...PA...KHA...BAR...?"

Dia menjawab dengan senyuman dan signal "ok" dengan tangan dan jarinya...

Saya pun menjawab dengan senyuman yang membawa maksud "ooo...", senyum menampakkan gigi...

Selepas itu, dia menyambung, sambil menunjuk ke arah saya, kemudian mengembungkan pipinya sambil mengembangkan tangannya... Kemudian menunjukkan tanda 'bagus' dengan ibujarinya...

Kalau anda kurang faham maksudnya, biar saya terjemahkan, dia kata "awak nampak gemuk, baguslah"... Hehehe!

Saya pun menjawab dengan senyuman serta anggukan kepala tanda setuju...

Selepas itu, dia seperti ingin meneruskan perbualan dengan membuat beberapa isyarat, tapi SUMPAH saya TAK PAHAM langsung! Apa yang dapat saya lakukan waktu itu cuma senyum, angguk, di samping membuat sedikit bunyi hehehe hehehe...

Mujur pada masa yang sama, seorang makcik yang telah lama mengenali saya datang menegur dan bertanya khabar, dan saya pun meminta diri dengannya untuk meneruskan pula perbualan dengan makcik tersebut... (isi perbualan dengan makcik itu saya akan cerita kemudian pulak, heheh!)

Gadis ini seorang yang BISU serta PEKAK sekaligus... Simpati melihat dia sebenarnya... Saya tertanya-tanya, bagaimanakah kehidupan sehariannya?

Insaf seketika dengan nikmat dan rahmat bertutur serta mendengar yang dikurniakan ALLAH ini... Life will certainly be different without it...

Malah saya difahamkan oleh rakan sekampung, itu antara masalah yang dihadapi oleh gadis tersebut dalam pencarian jodohnya... Simpati menjalar lagi...

p/s : Begitulah antara kisah hidup SEORANG GADIS BISU DI KAMPUNG-ku...

6 ulasan:

FirAzzurri berkata...

salam....

lu semakin sastera beb... hahaha..
keep it up... entri2 lu selepas balik dari kampung semakin 'menginsagkan' hehehe... anyway terus menulis kisah2 lu di sabah... best gak gua layan... ;-)

gua plak tak baca masa nk buat entri baru, gua dh malas nk cerita pasal politik, tema gua sekarang more tu 'kehidupan'..;-)

daus berkata...

gua suka baca entri2 macam ni le beb..lebih santai orang kata..

dah le kt paper politik, kat blog pun gua nak melayan politik je masak juga kan?haha..

tapi betul kesian ye makwe tu..

gopenghagen berkata...

hahah..aku x pasti apa mesej post ko ni..ko nak carik org tengah ke raj? kalau ko carik yg bleh cakp bugis, aku offer diri. hahah

Alias Mohd Yusof berkata...

Kena temukan dia dengan lelaki bisu juga lah tu, baru la boleh rancak dia berbual dan boleh memahami perasaannya dengan lebih baik.

perfectwater75 berkata...

Salam Bro!

Apa susahnya Bro, ko ambil aja jadi bini ko...mana tau lepas tu ko confirm faham dan lebih memahami isi hatinya....

YB!!!!!!!!!!!!
saya mohon mencadangkan!!!!
Hehehehe!
thx!

qasih... berkata...

"orang yang baik..untuk orang yang baik.."
tidak perlu risau..cuma risau diri sendiri ni lah yg xberapa baik ni..adeih..=)

Meniti Titian Usang

MY LATEST ARTICLE !!!

Puncakmaya * The House of Balance Living

Terkini Dari Sidang Parlimen MAYA

Itu Ini Begitu Begini Nur Aflah

Macam-Macam Isham Tukar Tiub

Dari Seorang Tukang Tarik Beca

Ceritera Husin Lempoyang

Jom Lepak Jap !!!

Serpihan Daulah SULU